http://img.nattawat.org/images/tds41xvqedddfubg300.gif

Advertise Here, RM 100/Month. Size 400x100. loveperak@yahoo.com

Mulanya Umno menyangka dengan serangan Zahrain terhadap DS Anwar dan PKR di Parlimen sehari dua ini akan membantu Umno untuk bernyawa kembali di arena politik tanahair. Justeru itu, media-media haprak mereka mula memberi keutamaan terhadap ucapan Zahrain di Parlimen mengalahkan ucapan Najib sendiri. Tetapi tidak sempat isu pendedahan Zahrain yang banyak dengan cerita `nasi tambah' itu dihadamkan oleh rakyat, beberapa pemimpin Umno mulai rasa resah gelisah dan kepanasan.

Serangan Zahrain terhadap DS Anwar tidak sampai dua hari disambut oleh pejuang-pejuang di dalam PR terutamanya dari PKR. Wira pertama yang menyambut serangan Zahrain adalah YB Saifuddin Nasation. Jika Zahrain `melemparkan taik', taik yang sama dipulangkan kepadanya. YB Saifuddin mendedahkan bagaimana Zahrain begitu rakus kepada pangkat dan gelaran sehinggakan tidak segan silu memohon pingat melalui KM P.Pinang Lim Guan Eng. Beliau juga pernah memohon projek dari KM berkenaan namun ianya tidak diluluskan. Maka, timbullah isu KM P.Pinang sebagai komunis dan diktator. Di sini jelas terbukti betapa Zahrain selama ini berada di dalam PKR semata-mata untuk `menanti' habuan sekiranya PR berjaya menawan Putarajaya bukannya berjuang untuk rakyat. Sebab itu Zahrain amat kecewa apabila plan 16 September itu gagal, dan beliau lebih kecewa apabila apa yang diinginkan untuk kepentingan dirinya tidak dilayan oleh DS Anwar dan kerajaan negeri P.Pinang.

Pendedahan Zahrain di Parlimen baru-baru ini hanya satu sahaja yang benar iaitu plan 16 September serta beberapa MP dari Bn yang sanggup melompat. Pendedahan itu sebenarnya tidak menjadi rahsia lagi kerana DS Anwar sebelum ini telah menjelaskan kepada kita di dalam beberapa ceramahnya mengapa plan tersebut gagal. Cuma, beberapa `nasi tambah' telah dihidangkan oleh Zahrain untuk menyedapkan ceritanya. Zahrain secara tidak malu mengaku kununnya beliau rakan yang amat rapat dengan DS Anwar sebab itu beliau tahu segala-galanya perancangan DS Anwar manakala yang lainnya tidak tahu. Benarkah begitu? Jika beliau kawan paling rapat masakan kesemua keinginannya tidak dipedulikan oleh DS Anwar. Mustahil DS Anwar terlalu rapat dengan Zahrain sedangkan sewaktu era reformasi Zahrain tidak dikenali pun. Jika kita lihat, kesemua yang melompat dari PKR semua mengaku kawan paling rapat dengan DS Anwar. Mereka terpaksa jual nama DS Anwar agar `kelentong' mereka dipercayai rakyat.

Hasil dari mulut celupar Zahrain, yang merasa tidak senang duduk sekarang adalah beberapa pemimpin Umno termasuk beberapa Menteri. Sebagaimana kata YB Saifuddin, ada beberapa Menteri yang datang kepadanya `slow talk' agar beliau memperlahankan `rentak' menyerang pemimpin Umno secara peribadi. Pusingan pertama bak kata YB Saifuddin, adalah kisah jamuan pemimpin Umno yang dihidangkan arak dan kisah pemimpin Umno yang tertidor disisi mesin slot judi. Nama pemimpin tersebut mungkin akan disebut oleh YB Saifuddin jika mereka mahukan Parlimen dijadikan tempat serangan peribadi dan `peperangan selak kain'. Mungkin kita akan mendengar cerita skandal perempuan, kisah khalwat di Hotel Port Dickson atau kita akan didedahkan siapakah pemimpin-pemimpin Umno yang kaki tuang arak. Mereka jangan lupa DS Anwar, Azmin, Saifuddin dan beberapa orang lagi pimpinan di dalam PKR adalah datangnya dari Umno dan mereka banyak tahu kisah-kisah pemimpin Umno yang ada sekarang ini.

Mulai sekarang Umno mesti bersedia untuk menghadapi serangan secara peribadi oleh PKR kerana mereka telah memulakannya. Di dalam ucapan Zahrain, beliau tidak bercakap tentang kepentingan rakyat di kawasannya tetapi masa banyak dihabiskan dengan membaca skrip Umno. Awal mula pertama mula rakyat telah melihat Zahrain gagal untuk menjadi MP yang bebas yang kununnya mampu berjuang untuk membela rakyat. Ketakutannya untuk memberi laluan kepada DS Anwar menjawab hujahnya di Parlimen menunjukkan beliau seorang dayus dan bacul yang hanya berani bercakap sendirian. Tindakan DS Anwar keluar dari dewan kerana beliau tidak diberi laluan untuk menjawab hujah Zahrain satu tindakan tepat kerana sebagai pemimpin bermaruah adalah tidak wajar mendengar ucapan semurah itu dari orang yang sebodoh itu.

Kepada pimpinan PR, di samping menyerang balas Umno di Parlimen kita jangan lalai untuk menyuarakan masalah rakyat di kawasan masing-masing. Apa yang utama adalah masalah rakyat, dalam masa yang sama serangan balas untuk menelanjangkan pemimpin Umno wajar juga dibuat. Selepas ini kita akan menanti pula apakah MP-MP Bebas yang lain akan mengikuti kebodohan Zahrain berhujah./mandor.blogspot

0 comments

There was an error in this gadget